Pak Habib Strikes Again


Syed Hussein Alattas, or Pak Habib as he is fondly known, is a Malaysian institution, having written no less than 40 books. That is more than most Malaysians ever read. Prime Minister Mahathir once enviously asked how long it took him to write a book, and Pak Habib promptly replied, Two weeks! and then added, At most!


"Some say Hussein is a rascal who unfairly maligns prominent people. He retorts: “I don’t write about ministers who behave themselves. I write about people who don’t know how to behave.” When Syed Hussien Alattas starts to write, Malaysian politicians begin to tremble."

Roger Mitten
Asiaweek


When Syed Hussein writes, observed Asiaweek's Roger Mitton, Malaysian politicians tremble. He is perhaps the only Malaysian writer whose craft supports him, and does so very well.

ARTIKEL TRIBUTE : Ku Syah yang ku kenali...- Bahagian 1


Almarhum Ku Shah

Tanggal pagi 10hb Oktober 2014 YAM Tengku Shahrulzaman Ibni Almarhum Sultan Idris Shah telah dijemput pulang kepangkuan Penciptanya dalam tidurnya.Almarhum adalah anakanda kepada Almarhum Sultan Perak terdahulu Almarhum Sultan Idris Shah.

Aku merasa terpanggil untuk mencatatkan sedikit MEMOIR tentang hidup Almarhum Ku Shah yang ku kenali seketika bermula tahun 2004 dan tahun tahun terakhir hayat Almarhum sebelum dijemput pulang.Bukan berniat untuk mengaibkan mana mana pihak tapi sekadar perkongsian kisah hidup seorang Putera Raja yang dilahirkan dalam serba serbi kemewahan Istana tapi mengakhiri hayatnya dalam keadaan yang amat tidak terfikirkan dek fikiran kita semua.

Mungkin kita biasa mendengar kisah kisah FROM RAG TO RICHES sebelum ini,tapi kali ini aku ingin berkongsi kisah sebaliknya..FROM RICHES TO RAG.

Semoga kisah yang ingin aku kongsikan ini dapat memberi pengajaran kepada kita semua termasuk diriku sendiri tentang Qada' dan Qadar Allah Taala yang tiada memilih siapa kita,sama ada kita dari keturunan Raja atau hanya rakyat biasa.Bila sudah tiba masanya kita pasti akan dijemput pulang,dan bila waktu itu tiba tiada yang dapat menghalang,dan bagaimana keadaan kita pulang waktu itu tiada siapa yang dapat menentukan nya kecuali Allah Taala jua...


Begini kisahnya...

Sekitar tahun 2004 aku diperkenalkan kepada Almarhum Ku Shah oleh seorang sahabat yang hanya aku panggil MB(bukan nama sebenar) disebuah kelab dipinggir bandar.

"Bro ni gua kenalkan lu anak Almarhum Sultan Perak yang dulu,Ku Shah..",ayat MB sewaktu mula mula memperkenalkan kami berdua.

"Jangan tak percaya bro...anak Sultan pun sekarang tumpang bilik gua..haha..",sambung MB sedikit bangga.

Aku cuma tersenyum kerana memahami sangat perangai MB yang memang suka melawak tahap kronik tidak mengira siapa.Pertama kali bersua tidak banyak yang aku bualkan dengan Almarhum kerana itu memang dah jadi sifat semulajadi aku,lebih banyak berdiam dan mendengar (menilai) orang yang baru aku kenali.Jadi kesempatan yang ada aku gunakan untuk memastikan kesahihan yang Almarhum ini memang anak raja Perak saperti yang dikatakan MB.Loghat Perak yang masih tebal bila bertutur dan features Almarhum yang memang jelas pada dirinya meyakinkan aku tentang siapa Ku Shah yang aku kenal malam itu.

Bila berkesempatan berada jauh dari Almarhum beberapa ketika aku melontarkan soalan soalan lazim yang selalu aku tanyakan MB...

"Lu pungut kat mana anak raja ni MB..?",soalku.

Sambil ketawa MB menceritakan bagaimana perkenalan dia dengan Almarhum dan kenapa Ku Shah sampai terpaksa menumpang tinggal dibilik sempit MB yang serba daif itu.Walaupun susah nak percaya yang anak bekas Sultan Perak terpaksa menumpang dirumah sahabat aku MB yang dua kali lima susah,tapi itulah hakikatnya yang aku diberitahu..

Hari hari seterusnya MB kerap membawa Ku Shah ke kelab yang sama tempat aku selalu melepak kerana dia tahu aku akan "payung" mereka berdua untuk segelas dua nescafe dan makan makan yang tidaklah mahal mana di restoran dalam kelab itu.


Di Wadi Hussein Janda Baik lah Almarhum dijaga oleh keluarga Pak Habib Syed Hussein AlAttas hampir 2 tahun saperti keluarga sendiri.

Hal ini berlaku beberapa bulan sebelum tetiba Ku Shah tidak lagi menumpang tinggal dibilik MB ntah atas sebab yang aku sendiri tidak pernah bertanya secara khusus kepada MB.Cuma dia jawap ringkas saja bila aku tanya tentang Ku Shah.."Dia dah blah...",pendek.

Maka aku hanya berpeluang mendekati Almarhum beberapa bulan sahaja dalam tahun 2004.Pun begitu banyak juga kisah hidupnya yang diceritakan kepada aku sama ada secara terus atau diceritakan oleh MB kepadaku..

BERSAMBUNG...

Dalam artikel yang akan datang aku akan ceritakan bagaimana pertemuan kami untuk kali ke-2 berlaku di Wadi Hussein Janda Baik lapan tahun selepas itu sekitar tahun 2012..


Sambutan warga Klang Gate terhadap Menteri Besar yang baru dilantik.


Antara gambar gambar yang sempat aku rakam tadi di kediaman Mak Tom,ibu kepada Menteri Besar yang baru dilantik hari ini YAB Azmin Ali.

Nota : Ada orang pm aku tanya kenapa aku up Azmin Ali kat fb tapi tak up Pengkalan Kubor?Aku jawap mudah je..Azmin Ali jemput aku datang hari ini kerumah dia,tapi Umno tak pelawa pun aku datang Pengkalan Kubor,aku datang sendiri 5 hari atas belanja sendiri pun takde siapa PEMIMPIN UMNO yang menyapa bila bersua muka..

Bab ni Umno kena belajar banyak dari PKR...walaupun parti ni muda dan Umno dah tua nak mampos,tapi bab budi bahasa dan menyentuh perasaan rakyat Umno ketinggalan jauh sangat..















































































































Jom Balun Kiri Kanan Atas Bawah

SEJARAH KERAJAAN KEDAH TUA

Penulisan Luar Kotak Pemikiran Biasa

GADGET CORNER

BLOGLIST APA - SILA KLIK BANNER

BLOGLIST APA - SILA KLIK BANNER
SEMUA LINK SAHABAT BLOGGERS APA BERADA DALAM BLOGLIST INI..SILA TINGGALKAN KOMEN DI APA BLOGLIST JIKA ADA BLOG YANG TERCICIR UNTUK DIMASUKAN
Powered by Blogger.
Aku Peduli Apa @ APA

Ads 468x60px

Featured Posts